Siklus Hidup Echidna

Identifikasi
Echidna/Spiny Anteater adalah 1 dari 2 mamalia primitif yang bertelur/monotremes (satunya lagi : Platypus). Ada 2 jenis Echidna, Echidna bermoncong pendek (Tachyglossus aculeatus) dan Echidna bermoncong panjang ( Zaglossus bruijni).

echidna moncong pendek

Echidna moncong pendek

echidna moncong panjang

Echidna moncong panjang

Echidna adalah hewan nokturnal (lebih aktif pada malam hari), namun terkadang suka keluar pada siang hari jika cuaca tidak terlalu terik, terutama pada saat musim dingin (winter). Echidna biasanya hidup soliter (menyendiri). Meskipun berduri, mereka bukan dari keluarga landak.

Morfologi & Deskripsi Fisik
Echidna memiliki duri panjang diselingi rambut yang menutup tubuhnya. Fungsi duri ini adalah sebagai perisai pelindung/alat pertahanan diri. Lengan mereka kuat dan pendek, dilengkapi dengan 5 buah cakar tajam di tiap lengan. Cakar ini mereka gunakan untuk menggaruk batang pohon mati atau menggali gundukan tanah dalam rangka mencari makanan favorit mereka : rayap. Moncong panjang mereka berfungsi untuk mendeteksi bau makanan, predator, dan echidna lainnya. Di dalam moncong ini terdapat lidah panjang (sekitar 18 cm) yang sangat lengket, berguna untuk menangkap rayap & serangga lainnya. Echidna tidak mempunyai gigi sama sekali, mereka sering menelan mangsa mereka hidup-hidup. Ukuran Echidna dewasa bervariasi dengan panjang tubuh antara 30-55 cm, panjang ekor antara 7-9 cm, berat tubuh antara 3-6 kg. Echidna jantan dewasa biasanya memiliki berat tubuh 6 kg, dan yang betina 4,5 kg.

Makanan
Menu makan Echidna yaitu : semut, rayap, belatung, dan cacing. Saat makan menggunakan lidah lengket mereka, tidak jarang banyak kotoran seperti tanah atau remah kayu yang ikut menempel. Tapi semua kotoran ini akan dikeluarkan kembali dalam bentuk kotoran.

Habitat dan Distribusi
Echidna dapat ditemukan di Australia, New Guinea, dan Tasmania. Mereka dapat hidup hampir di segala jenis habitat seperti padang rumput, hutan, daerah berbatu, pegunungan bersalju hingga dataran berpasir. Pada saat cuaca dingin, Echidna akan melakukan hibernasi agar bisa tetap hidup. Saat cuaca panas ekstrim, Echidna berlindung di dalam liang, di antara celah batu, atau di dalam batang pohon mati.

Predator
Echidna memiliki beberapa musuh alami seperti dingo, elang, goanna, dan rubah.

gambar dingo australia

Dingo

gambar elang

Elang

gambar biawak goanna

Goanna

gambar rubah merah

Red Fox (Vulpes vulpes)

Tapi terkadang mereka juga ditemukan mati terlindas mobil. Ketika terancam, Echidna akan menggulung tubuhnya menjadi bola duri.

echidna menggulung badan

Bola duri

Siklus Hidup
Musim kawin Echidna adalah antara bulan Juli dan Agustus. Selama masa itu, induk betina mengembangkan lipatan kulit dan otot, yang membentuk kantong sementara yang akan digunakan untuk melindungi dan membawa telur-nya. Echidna jantan dewasa memiliki penis dengan 4 kepala.

penis echidna

Penis Echidna

Dua minggu setelah kawin, Echidna akan meletakkan satu butir telur lunak di lipatan kulit mereka.

telur echidna

Telur Echidna

Telur akan menetas setelah 10 hari masa inkubasi. Bayi Echidna berukuran panjang hanya 1,5 cm. Bayi Echidna terlahir buta dan gundul. Bayi ini akan tinggal di kantong dan terus menyusu selama 2 sampai 3 bulan.

bayi echidna

Newborn

Echidna tidak memiliki puting susu, susu induk akan merembes keluar di kulit dari kelenjar susu. Dan air rembesan inilah yang akan dihisap oleh sang bayi. Bayi Echidna memiliki kemampuan pertumbuhan yang luar biasa, mereka dapat meningkatkan berat badan sampai dengan 500 kali lipat dalam 45 hari pertama kehidupan.

anak echidna

Bayi Echidna dalam masa pertumbuhan super

Setelah bayi mulai menumbuhkan duri (sekitar 55 hari setelah menetas), dia tidak lagi tinggal di lipatan kulit induknya dan mulai berpindah ke liang, namun akan terus menyusu selama 6 bulan ke depan, sambil diperkenalkan dengan makanan baru seperti semut dan rayap.

echidna muda mulai tinggal di liang

Echidna muda mulai tinggal di liang

Echidna dapat hidup selama sekitar 30-40 tahun, tetapi ada juga Echidna yang hidup hingga 50 tahun di penangkaran.

VIDEO KEREN : http://www.youtube.com/watch?v=ZXEC1Qx4cJg
VIDEO KEREN 2 : http://www.youtube.com/watch?v=vH3o2Q-YLPw